Menjadi Imam

Sumber: haznevi.net

Biasanya, imam shalat berjamaah di masjid dekat tempat saya tinggal adalah bapak saya. Kalau bapak saya berhalangan hadir, biasanya yang menggantikan adalah bapak-bapak lain, siapa saja, yang tingkat pengetahuan agamanya setingkat dengan bapak saya.

Namun, akhir-akhir ini, jika bapak saya berhalangan hadir ke masjid, justru sayalah yang ditunjuk menjadi imam shalat berjamaah.

Saya tau diri, saya ini bukan siapa-siapa dibanding bapak-bapak yang lain. Ilmu agama saya masih payah. Hafalan juga cuma tau beberapa surat saja, itupun hanya Juz Amma dan surat-surat yang pendek saja. Soal usia dan pengalaman dibandingkan dengan bapak-bapak yang lain, tentu mereka jauh lebih baik daripada saya. Oleh karena itulah, saya menolak secara halus ketika saya disuruh menjadi imam shalat berjamaah. Tapi bapak-bapak yang lain tetap saja menunjuk saya menjadi imam. Apa boleh buat, shalat harus dilaksanakan. Dengan berat hati saya menjadi imam.

Ketika saya berdiri sendiri di depan, di dekat mimbar, tiba-tiba saya merasakan beban yang sangat berat di pundak saya. Saya tau betul bagaimana beratnya menjadi imam. Semua gerakan shalat, semua bacaan surat baik dari makhraj-nya, tajwid-nya, haruslah sempurna. Pikiran saya harus fokus, tidak boleh berpikiran apa-apa selain mengingat Allah SWT. Lengah sedikit saja, saya bisa lupa rakaat ke-berapa yang sedang kami jalankan.

Jika saya melakukan kesalahan sedikit saja, maka tercorenglah kualitas shalat saya DAN jamaah di belakang saya. Itulah yang sangat berat. Seorang imam memikul beban tanggung jawab terhadap jamaahnya.

Orang yang lebih berhak menjadi imam

Menurut Hadist Shahih Sunan An-Nasa’i, orang yang diprioritaskan menjadi imam adalah:

  1. Orang yang paling pandai dan hafal membaca Al-Qur’an.
  2. Jika bacaan mereka sama, maka yang jadi imam adalah orang yang lebih dulu hijrah.
  3. Jika dalam hijrah mereka sama, maka yang jadi imam adalah orang yang paling mengetahui tentang Sunnah.
  4. Jika pengetahuan mereka tentang Sunnah sama, maka yang jadi imam adalah orang yang paling tua diantara mereka.
  5. Janganlah seseorang menjadi imam pada kekuasaan (orang lain) dan janganlah duduk di atas tempat kemuliaannya kecuali diizinkan.

Kembalikan ke kasus yang saya alami, dan posisi saya tidaklah berada di kelima poin di atas. Ada orang lain yang lebih berhak menjadi imam shalat. Mengimami 7 orang saja saya sudah merasa berat, apalagi 100 orang. Ya, saya ditunjuk menjadi imam shalat dzuhur sekaligus memberikan kultum di bulan ramadhan nanti di kantor tempat saya bekerja.

Saya tidak mengerti kenapa orang-orang memilih saya untuk menjadi imam. Padahal saya tidak mau, karena saya tau ada banyak orang yang lebih berhak daripada saya untuk menjadi imam.

Sungguh saya merasa berat dan takut untuk menjadi imam.

Advertisements

Hormati orang yang puasa?

Isu ini lagi seru nih. Penyebab sebenarnya adalah peraturan menteri agama yang memperbolehkan warung makan boleh buka siang hari selama bulan Ramadhan.

Sepertinya peraturan tersebut banyak membuat orang ‘terguncang.’ Tidak sedikit orang yang bereaksi ‘keras’ terhadap peraturan tersebut. Kebanyakan bilang, ‘Warung makan harusnya tutup di siang hari, hormati kami dong yang sedang puasa!‘ Supaya rasa hormat itu terbentuk, mulai muncul tindakan-tindakan yang tidak terhormat…pernah saya baca salah satu berita dimana sebuah warung makan di Sukabumi yang buka di siang hari harus ditutup paksa oleh polisi. Bahkan lebih ekstrim lagi, di Aceh ada pemilik warung yang buka di siang hari terpaksa masuk sel.

Ada beberapa hal yang aneh menurut saya.

Respect

Ini dulu deh. Rasa hormat. Kalau menurut saya, rasa hormat itu tidak bisa dipaksakan. Respect akan kita dapatkan kalau kita sudah respect terhadap orang lain. Kalau mau dihormati, hormatilah orang lain. Kalau kamu menutup paksa warung makan, bahkan sampai memasukkan pemilik warung ke dalam sel, bagaimana mungkin orang lain akan respect terhadap kamu? Itu artinya kamu memaksakan kehendak. Itu bukanlah tindakan yang terhormat. Tindakan itu juga tidak menghargai orang lain. Lalu bagaimana mungkin orang lain mau menaruh rasa hormat kepada kamu, kalau kamu memaksakan kehendak dan tidak menghargai orang lain?

Berperilaku lah yang baik. Tunjukkan bahwa kita adalah seorang insan yang mampu menjalankan perintah Allah (puasa) dengan benar. Kalau perilaku kita baik, orang lain juga akan segan sama kita, kok.

Niat

Nah, kembali lagi ke akar dari puasa. Sebenarnya, kita ini niat gak sih puasanya? Saya yakin, kalau kita memang benar-benar niat puasanya, dalam artian kita benar-benar ingin menjalankan perintah Allah dan taat kepada-Nya, tentu kita akan berusaha sekuat mungkin untuk mematuhi perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Kalau sudah begitu, godaan-godaan seperti makan dan minum di saat kita haus dan lapar Insya Allah tidak akan berpengaruh.

Jadi patut dipertanyakan nih, orang-orang yang maksa untuk tidak makan di depan kita itu puasanya niat atau nggak, sih? Yah, mungkin ada beberapa orang yang masih merasa sulit untuk menahan godaan makanan dan minuman di saat haus dan lapar, tapi itulah ujian yang sedang Allah berikan kepada kita. Allah ingin tahu, apakah kita ini termasuk orang yang beriman atau tidak.

Intinya, kalau niat berpuasa kita adalah semata-mata karena Allah, maka godaan apapun Insya Allah tidak akan membuat puasa kita sia-sia.