Back to Basic: Nokia 103

Pada saat orang lain berlomba-lomba memakai smartphone dengan spesifikasi canggih layaknya komputer, maka saya tidak. Liat smartphone-smartphone sekarang, spesifikasinya udah gak masuk akal bagi saya. Sebenarnya buat apa sih beli telepon supercanggih? Paling juga cuma dipake main games sama chatting. Tapi giliran nelpon, nggak bisa, karena pulsanya abis cuma buat paket internet. Konyol, hp pinter tapi pulsa kosong. Belum lagi baterainya yang cepet abis. Kemana-mana bawa power bank. Entah kenapa, merasa konyol aja liat orang bawa-bawa power bank. Setidaknya itu lah yang ada di pikiran saya. Gak tau lah kalo pikiran orang lain kayak gimana. No offense, bro :p

Saya kangen sama handphone jadul, tapi pengen yang keluaran baru. Pokoknya saya pengen hp buatan Nokia yang layarnya monokrom, keypadnya empuk dan gak menyatu. Kenapa Nokia berlayar monokrom? Karena tampilannya klasik, responnya cepat dan pastinya awet baterai. Pilihan jatuh pada Nokia 103; bisa dibilang ini hp berlayar monokrom keluaran terakhir dari Nokia, karena seri berikutnya yaitu Nokia 105 menjadi awal dari berakhirnya hp monokrom buatan Nokia. Ternyata, Nokia 103 ini banyak yang nyari juga loh. Alhamdulillah, hari ini Nokia 103 berhasil didapat dengan susah payah.

Nokia 103. Very classic look!

Memburu handphone ini memang menguras tenaga. Berkeliling di dalam BEC, mulai dari lantai paling bawah sampai lantai atas, gak nemu-nemu juga nih handphone. Pergi ke dukomsel dago, ternyata gak ada juga. Cari di kaskus, ada yang bagus tapi udah terjual. Ada lagi sih yang lain, tapi kondisinya udah gak bagus lagi, banyak lecet-lecetnya, pokoknya gak enak dipandang deh. Ketika asa ini sudah mulai pupus, saya teringat salah satu tempat jual hp lainnya, yaitu di cicadas. Saya pun memutuskan untuk mencoba cari ke sana, itung-itung sekalian pulang, udah capek keliling sana-sini hehehe. Ternyata di sana ada yang jual, tinggal satu lagi, dan untungnya, kondisinya masih mulus banget coy! Handphone, headset dan charger semua berada dalam kondisi bagus, cuma sedikit kotor aja, kalau di-angka-kan, kondisinya sekitar 92% lah. Ternyata harganya lumayan mahal untuk ukuran handphone bekas dengan teknologi jadul ini; Rp225.000 harus saya keluarkan untuk meminang si klasik ini. Udah nyoba tawar-tawar, tapi si mang hp-nya tidak bergeming euy, keukeuh banget dia hahaha. Mengingat hp ini banyak yang nyari, yah apa boleh buat saya bayar aja 225rb.

Saya pun segera pulang, coba nyalain hp ini…ada logo NOKIA, jabat tangan khas nokia beserta jingle khasnya..klasik banget! Setelah itu, pindahin kontak-kontak yang ada di hp lama ke hp ini. Berhubung hp ini cuma punya internal memory, mindahin kontaknya jadi susah karena kontak-kontak gak bisa diekspor lewat memory card. Satu-satunya cara ya cuma pindahin lewat SIM Card. Tapi SIM Card cuma kuat nampung 200 nomor…terpaksa bongkar pasang hp lama dan hp ‘baru’ cuma buat mindahin kontak. Setelah selesai, saya setting hpnya biar sesuai dengan keinginan. Mencet-mencet keypadnya itu loh, enak banget, empuk-empuk gimana gitu yaa :D. Pokoknya keakuratan dalam typing meningkat jauh lah, beda banget sama touchscreen, suka salah dan bikin kesel.

Nokia 103 memang simple banget. No bluetooth, no internet, no usb, pokoknya seperti hp jadul aja. Warna body nya pun cuma ada satu macam (blue/orange). Fitur hiburan di hp ini cuma ada dua: Radio FM dan Games. Aing coba radionya, suaranya jernih juga. Bisa langsung masukin frekuensi yang diinginkan pula. Mantap nih, sesuai kebutuhan. Gamesnya cuma ada 3: Bounce, Rapid Roll, dan Snake Xenzia. Coba maenin Snake…wah jadi inget jaman dulu maen snake sampe berjam-jam hahaha.

Fitur lain yang cukup canggih adalah adanya jam bersuara. Kalau kita nyalakan fiturnya, maka akan ada suara robot yang akan memberitahu kita jam berapa sekarang. Cakeeep. Fitur lainnya paling cuma lampu senter doang. Ternyata senternya terang loh. Lumayan lah buat di tempat gelap. Ini spesifikasi lengkap Nokia 103.

Senter Nokia 103. Lumayan 😀

Secara keseluruhan, hp ini sesuai banget dengan kebutuhan saya. Simple, ringan, ringkas, dan yang terpenting…ada keypad dan no touchscreen! (aing benci touchscreen!!)

2011-01-01 07.14.592011-01-01 07.15.112011-01-01 07.15.22

2011-01-01 07.14.522011-01-01 07.14.392011-01-01 07.14.45

Advertisements

14 thoughts on “Back to Basic: Nokia 103

  1. […] buka sent items di Nokia 103, ternyata ada pesan-pesan lawak bekas si tukang dagang hp. Ini […]

  2. […] kemudian pasti pada ngecek hp-nya masing-masing. Berhubung saya gak pakai smartphone (hp saya hp nokia 103), saya cuma bisa lihat-lihat sekitar aja. Kalau tempatnya tertutup, ya paling saya nunduk aja. […]

  3. ane juga minat 😂😂😂😂😂

  4. […] hari yang lalu, bapak saya meminta izin kepada saya untuk meminjam si orange. Wah, ada apa […]

  5. Sama persis seperti saya artikelnya gan….mantap..

  6. smarphone terkesan ribet..lebar..tdk muat disaku ..pakai yg kecil payah yg besar payah..mending hp jadul saja…hehehe..

  7. Ane agak canggih dikit, pake nokia 130.
    BTW, trus ambil foto n publish artikel ini pake apa gan?

  8. Sama bro sama hp saya, Nokia 103. Alasan belinya juga sama.
    Cuma saya beli dulu pas hp ini baru keluar dan dibahas di kompas, katanya tahan debu., Saya beli nggak jauh beda, 200 ribu perak.
    Sampai sekarang masih jadi hp utama saya, sedang smartphone jadi hp saya yang kedua.

  9. mntap mang ni hp, aku juga ada nokia 103, 1280, dan 1209 ( ini nih kesayangan dari awal 2009 :v)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s